MASIGNALPHA102
7940786226588692795

Kesaksian Kristen: Saya Lolos dari Iran, Tetapi Tidak dari Tuhan

Kesaksian Kristen: Saya Lolos dari Iran, Tetapi Tidak dari Tuhan
Sabtu, 16 Februari 2019
Pada saat usia saya sembilan tahun, saya memutuskan untuk membenci Tuhan. Saya membencinya karena saya percaya bahwa Dia membenci saya terlebih sahulu.
kesaksian kristen
David Nasser: Sebagai anak dari Revolusi Iran, saya tidak ingin ada hubungannya dengan agama.

Pada tahun 1979, pertengahan Revolusi Iran. Ayatollah Khomeini bersama ratusan ribu penganut agama fanatiknya menggulingkan pemerintahan yang sah dan merebut kekuasaan politik.

Ayah saya adalah seorang perwira militer di rezim sebelumnya, dan kami tumbuh di pangkalan militer. Beberapa minggu setelah revolusi, saya berada di sekolah dan kami dipanggil ke luar untuk kebaktian yang tidak terduga. Seorang tentara membacakan tiga nama, termasuk nama saya, lalu memanggil kami ke depan. Kemudian pria itu mengeluarkan pistol dari sarungnya, ia mengutip ayat Al-Quran dan mengatakan kepada saya bahwa ia akan membunuh saya untuk mengisyaratkan ancaman kepada para pendukung rezim lama. Untungnya kepala sekolah ikut campur, dan prajurit itu mengalah lalu pergi meninggalkan kami.

Berjalan untuk Hidup

Trauma, saya bergegas pulang untuk memberi tahu ayah saya apa yang telah terjadi. Terlepas dari ketegasannya yang biasa, dia menggedong saya ke pangkuannya dan berjanji untuk menjaga kami dari ancaman apapun, sambil mengatakan rencana untuk melarikan diri.

Bagi saya, ini terasa kurang seperti melarikan diri dari Iran daripada melarikan diri dari Tuhan. Kami meninggalkan rumah kami, keluarga kami, kekayaan kami, teman-teman kami, semua yang kami sayangi — semua ini karena negara kami telah menjadi korban agama yang salah.

Hanya beberapa hari kemudian, keadaan membuat kami putus asa. Tentara menerobos masuk ke rumah kami dan menyeret ayahku keluar. Satu hari sebelumnya, penjaga revolusioner membawa salah satu rekan ayah saya ke taman umum, di situ dia disiksa secara brutal hingga sekarat.

Namun diluar dugaan, ayah saya berhasil pulang, ini memperkuat tekad kami untuk melarikan diri. Dia menyusun rencana dengan memanfaatkan penyakit ibuku sebagai cara untuk melarikan diri. Kami menemui beberapa dokter, menawarkan segala yang kami miliki — rumah, mobil, pakaian, bahkan uang — jika mereka mau mengambil risiko membantu kami. Suatu hari ibuku mulai memalsukan nyeri dada. Dia dilarikan ke rumah sakit, di mana dokter yang "memeriksa" nya merekomendasikan pengobatan lanjutan ke Swiss untuk operasi jantung.

Ketika itu, kami melarikan diri demi kehidupan yang lebih baik. Ajaibnya, kami berhasil sampai ke pesawat dan akhirnya sampai ke Swiss. Kami mendatangi kedutaan Amerika untuk mengajukan suaka politik, tetapi Amerika Serikat tidak mengizinkan Warga Negara Iran masuk pada saat itu.

Setelah beberapa saat, kami pergi ke Jerman, berharap mendapatkan konsulat yang lebih simpatik. Suatu hari ibuku menyarankan untuk berdoa kepada "Tuhan" yang di percaya oleh Amerika bernama Yesus. Mungkin dia akan membantu kita masuk ke negara "nya" kata ibu. Rencananya kedengaran konyol dalam retrospeksi, tetapi berhasil: Satu minggu kemudian kami terbang ke Amerika.

Kami menetap di Texas karena ayah saya telah mengikuti beberapa pelatihan di Fort Hood. Hidup di kota militer di negara patriotik, tidak butuh waktu lama untuk mengetahui bahwa saya tidak diterima dengan baik. Saya terus-menerus diintimidasi, bercanda, diangkat, dilecehkan, dan ditertawakan. Di mana kami tinggal, kami dianggap orang buangan — orang aneh yang tidak bisa menyesuaikan diri.

Pada hari sebelum saya mulai sekolah, ayah saya menemukan saya menangis di kamar. Saya menjelaskan bahwa tidak ada yang menyukai saya — bahwa saya dihajar terus-menerus dan ingin kembali ke Iran. Pada saat itu, ayah saya telah mencapai kesuksesan finansial sederhana. Hari itu, saya mendapat perubahan besar: baju baru, potongan rambut baru, dan mobil. Saya masuk ke sekolah menengah sebagai pria baru — atau begitulah menurut teman-teman saya. Secara lahiriah saya telah menguasai permainan popularitas, tetapi di dalam hati saya tetap rapuh dan tidak aman.

Datang Hidup

Beberapa bulan setelah lulus, seorang teman bertanya mengapa saya tampak begitu sedih. Saya menjelaskan bahwa semua teman saya pindah, dan saya merasa terisolasi. Dia menyarankan untuk ikut bersamanya ke gereja keesokan paginya. Terlepas dari semua beban keagamaan saya, saya menjawab bahwa saya akan pergi — tetapi hanya dengan izin orang tua saya. Yang sangat mengejutkan saya, mereka tidak langsung menembak ide itu.

Tanpa sepengetahuan saya, beberapa orang dari gereja ini makan di restoran yang dimiliki ayah saya. Ketika mereka memperhatikan bahwa dia kekurangan tenaga, mereka meninggalkan kursi mereka, mengambil handuk, dan mulai menunggu dan mengangkut meja sepanjang jam makan siang. Selama berhari-hari, mereka terus kembali dan melayani. Akhirnya menteri musik mengundang ayah saya ke tempat latihan paduan suara Rabu malam, dan dia merasa wajib untuk hadir. Direktur paduan suara menjelaskan kebutuhan restoran akan bantuan sementara, dan sukarelawan meliput selama dua minggu ke depan. Kebaikan mereka menyentuh hati ayah saya.

Maka saya berjalan ke gereja Baptis yang besar itu pada suatu Minggu pagi ketika sebuah rapat umum pemuda sedang berlangsung. Saya perhatikan semua teman yang biasa saya ajak bermain, jadi saya mendekati mereka seperti biasa, tetapi mereka bertingkah aneh. Mereka semua memiliki Alkitab dan menggunakan kata-kata super spiritual yang tidak saya mengerti. Dalam lima menit, semua orang bubar — semua orang kecuali Larry Noh.

Semua orang di kota kami mengenal Larry. Dia adalah legenda lokal — gelandang sayap dari tim sepak bola saingan yang terang-terangan berbicara tentang imannya. Saya telah mengejeknya di sebuah pesta tahun sebelumnya. Saya takut akan konfrontasi, tetapi dia meyakinkan saya bahwa dia hanya ingin duduk bersama saya. Sepanjang pelajaran Alkitab, dia selalu memperhatikan saya. Dia memberikan saya meminjam Alkitabnya dan membalik ke bagian yang benar sehingga saya tidak akan tersesat.

Malam berikutnya, 17 remaja dari gereja datang ke rumah saya. Selama tiga jam mereka mengunjungi saya dan membagikan Injil, meskipun saya tidak tertarik. Mereka terus datang setiap hari Senin. Dan setiap hari Minggu dan Rabu, saya berada di gereja bersama mereka. Suatu Minggu malam, pengkhotbah mengundang orang-orang maju untuk menyerahkan hidup mereka kepada Allah. Takut, saya menyelinap keluar dengan cepat dan pulang ke rumah berpikir saya sudah selesai dengan "hal-hal gereja" ini.

Sesampainya di rumah, saya ingin menunjukkan kepada Tuhan siapa yang menjadi bos dalam hidup saya, jadi saya mengambil salah satu Alkitab kelompok pemuda, menyiraminya dengan cairan yang lebih ringan, dan meletakkannya di panggangan halaman belakang kami. Tetapi saya tidak dapat menemukan kecocokan! Karena frustrasi dan ingin tahu sekaligus, saya membuka Alkitab dan mulai membaca. Ketika saya sampai pada kisah Petrus berjalan di atas air menuju Yesus, kisah itu menjadi hidup! Tuhan memanggil saya untuk keluar — keluar dari diri saya sendiri, keluar dari alasan saya. Malam itu, di kamar saya, saya percaya pada Yesus.

Ayah saya segera mencela saya, "Kamu tidak bisa menjadi orang Kristen," katanya. “Kami adalah Muslim.” Dengan asumsi saya akan mengatasinya, seperti fase remaja lainnya, mereka membiarkan saya terus membaca Alkitab. Tetapi dibaptis mengirim mereka ke ujung jurang. Ketika saya tiba di rumah, ayah saya membawa tas ransel. Aku sudah mati baginya, dia menggemuruh, dan aku harus pergi.

Malam itu aku menelepon Larry Noh dan memberitahunya bahwa aku tunawisma. Dia mengajak saya untuk tinggal bersama dia dan enam pekerja magang lainnya di sebuah rumah milik gereja. Di bulan-bulan mendatang, mereka membantu saya tumbuh dengan luar biasa dalam perjalanan saya bersama Tuhan. Sementara itu, satu per satu, Tuhan mulai menyelamatkan keluarga saya. Pertama, saudari saya menjadi beriman di acara Campus Crusade. Kemudian ibu dan saudara lelaki saya diselamatkan. Kami berdoa tanpa henti untuk ayah saya, dan akhirnya dia juga menyerahkan hidupnya kepada Kristus.

Allah, dalam anugerah-Nya yang luar biasa, telah mengubah tragedi keluarga saya menjadi kesaksian. Meskipun aku membencinya sebagai seorang anak, aku bisa melihat sekarang bahwa dia memeluk kita selama ini.
David Nasser adalah wakil presiden senior pengembangan spiritual di Universitas Liberty.
Leonardo

To be a writer who has continuity and quality is indeed very difficult, but that does not mean it cannot.